Cara membuat jukebox buatan sendiri dan personal

Kotak musik tradisional

Musik latar adalah sesuatu yang tidak pernah mati, meskipun khas tahun 70-an dan 80-an. Salah satu elemen paling populer selama tahun-tahun itu adalah jukebox atau jukebox terkenal yang menetapkan tempat atau bar dengan harga murah. Kegemaran retro telah membuat jukebox populer kembali dan bahkan bersaing dengan layanan musik modern seperti Spotify atau Deezer.

Selanjutnya kita akan membahas detailnya cara membuat jukebox buatan sendiri tanpa membeli atau menggunakan perangkat lama dan usang yang mungkin tidak berfungsi dengan baik atau sebagaimana mestinya. Tapi sebelum Apa sebenarnya jukebox itu?

Apa itu jukebox?

Untuk banyak nama Jukebox akan terdengar seperti teknologi baru yang cukup mahal, yang lain akan terdengar seperti tawa, tetapi kenyataannya, sebuah jukebox sangat berbeda dari opini atau ungkapan ini.
Kotak musik adalah istilah bahasa Inggris yang mengacu pada kotak musik, kotak musik atau pemutar rekaman tradisional yang berada di bar dan pusat rekreasi, menjadi elemen yang bagus untuk mendekorasi ruangan atau ruangan mana pun. Fashion untuk retro telah membuat semakin banyak orang mencari dan menikmati perangkat ini meskipun pada saat mereka lahir mereka tidak lagi modis atau tidak diproduksi secara industri, meskipun berkat teknologi gratis, keberadaan Jukebox “Renewed” memiliki elemen baru seperti speaker pintar, layar sentuh, atau pendapatan melalui aplikasi berbayar alih-alih slot koin.

Elemen karakteristik dari jukebox adalah daftar musik yang dapat secara digital atau fisik melalui cakram; speaker untuk mengeluarkan suara atau lagu yang kita pilih dan interface untuk memilih lagu atau daftar lagu yang ingin kita dengarkan. Berkat Internet of Things, jukebox baru adalah perangkat pintar yang dapat dihubungkan ke ponsel cerdas kita dan menggunakan layar ponsel dengan antarmuka untuk memilih lagu atau daftar lagu.

Materi apa yang saya butuhkan?

Pembuatan jukebox buatan sendiri atau custom cukup mudah meski harga komponennya tidak murah kotak jukebox membutuhkan elemen tertentu yang harganya dapat membuat proyek lebih mahal, tetapi kami selalu dapat menggantinya dengan bahan daur ulang atau digunakan kembali dari proyek lain, sehingga harganya bisa turun drastis.

Komponen yang kita butuhkan untuk membangun jukebox

Unsur-unsur yang kita butuhkan adalah:

  • raspberry Pi
  • Kartu microsd 16 Gb
  • Tombol GPIO, kabel, dan papan pengembangan
  • Pembicara
  • Memori USB
  • Bola lampu pintar (Philips Hue, Xiaomi, dll ...)
  • OS Pro

Kami juga membutuhkan perumahan atau frame untuk menyimpan semua komponen jukebox bikinan kami. Untuk ini kita dapat membuatnya sendiri dengan kayu, kaca dan sedikit karton atau mendapatkan jukebox rusak tempat kita mengosongkan dan memasang jukebox yang telah kita buat.

Merakit Kotak Jukebox

Dalam proyek ini kami akan menggunakan Raspberry Pi, papan SBC yang tidak hanya dapat menangani berbagai file audio tetapi juga dapat dihubungkan ke perangkat lain. Tetapi agar dapat berfungsi dengan baik kita harus menginstal sistem operasi. Dalam hal ini kami telah memilih OS Pro, sistem operasi yang akan mengelola Jukebox dengan cerdas. Di situs resmi Kami tidak hanya memiliki sistem operasi tetapi kami akan memiliki cara untuk menyimpan gambar ke kartu microsd. Setelah kami merekam gambar, kami mengujinya di Raspberry Pi dan hanya itu.

Papan Pengembangan Jukebox

Sekarang kita harus melakukannya pasang papan pengembangan untuk berfungsi sebagai keypad untuk Jukebox kami. Pertama kita harus memasang tombol di papan pengembangan. Kemudian kita harus memasukkan kabel tepat di sebelah tombol dan di ujung kabel menghubungkan konektor untuk mengirim semua kabel ke port GPIO Raspberry Pi. Ini akan membuat tombol-tombol jukebox yang nantinya bisa kita program atau program ulang.

Sekarang kita harus konfigurasikan aplikasi GPIO untuk mengonfigurasi tombol yang telah kami konfigurasikan dan sambungkan ke Raspberry Pi.

Setelah kami mengonfigurasi port GPIO, kita harus pergi ke Volumio, aplikasi musik Prota OS dan konfigurasikan dengan aplikasi musik dan daftar musik yang berbeda yang nantinya akan kita gunakan di jukebox. Tentunya, tidak hanya tombol yang harus dihubungkan ke port GPIO tetapi juga speaker harus terhubung ke port USB pada Raspberry Pi.

Sekarang kita harus menghubungkan bohlam pintar. Lampu berwarna adalah bagian penting dari jukebox, dalam hal ini Kita akan menggunakan bola lampu pintar yang berubah warna sesuai dengan lagunya. Untuk melakukan ini, pertama-tama kita harus menghubungkan bohlam ke Prota OS. Setelah terhubung, di Prota OS kita akan menemukan aplikasi bernama Stories yang memungkinkan kita untuk mengotomatiskan parameter tertentu. Pengoperasiannya adalah sebagai berikut: Jika daftar 1 ditekan, bohlam memancarkan warna biru. Aturan ini harus dibuat dengan setiap daftar musik yang kami buat.

Sekarang kita telah mengumpulkan semuanya, kita harus menyimpan semuanya dalam wadah yang dapat kita bangun sendiri atau langsung menggunakan wadah jukebox lama atau usang, ini harus Anda pilih sendiri.

Bagaimana cara menggunakan Jukebox ini?

Penggunaan jukebox ini sangat menarik karena kita bisa membuat list dengan lagu yang berbeda yaitu satu lagu per tombol atau kita bisa membuat list musik per tombol dan mencocokkannya dengan warna bola lampu tertentu. Itu panduan yang telah kami ikuti di Instructables berbicara tentang menggunakan program pihak ketiga seperti IFTTT yang mengotomatiskan tugas-tugas tertentu dengan Raspberry Pi. Jadi kita dapat menggunakan speaker pintar seperti Amazon Echo atau cukup menambahkan sensor gerak untuk menyalakannya dan mulai bekerja atau hanya ketika perangkat tertentu seperti smartphone didekati, jukebox memainkan daftar musik atau lagu tertentu. Anda menetapkan batasannya sendiri.

Apakah jukebox sudah ketinggalan zaman?

Sekarang melihat batasan jukebox, Anda mungkin bertanya-tanya apakah mereka benar-benar diperlukan atau tidak. Untuk orang-orang yang pecinta retro, tua, jukebox masih menarik karena memungkinkan kita untuk mendengarkan musik tanpa bergantung pada smartphone atau komputer. Apa yang kemudian menjadi "iPod super tua", bagi mereka yang pecinta Apple.

Tetapi jika kami benar-benar pengguna praktis, kami tidak peduli dengan perangkat dan kami hanya ingin mendengarkan musik, solusi terbaik adalah speaker pintar yang terhubung ke smartphone kami untuk mendekorasi ruangan mana pun dengan musik yang kita inginkan. Hasilnya hampir sama tetapi tidak terlalu merepotkan dibandingkan membuat jukebox sendiri. Sekarang, hasilnya tidak sebebas dan dipersonalisasi seperti jika kita membuat perangkat ini sendiri. Tidakkah menurutmu begitu?


Isi artikel mengikuti prinsip kami etika editorial. Untuk melaporkan kesalahan, klik di sini.

Komentar, tinggalkan punyamu

tinggalkan Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Bidang yang harus diisi ditandai dengan *

*

*

  1. Penanggung jawab data: Miguel Ángel Gatón
  2. Tujuan data: Mengontrol SPAM, manajemen komentar.
  3. Legitimasi: Persetujuan Anda
  4. Komunikasi data: Data tidak akan dikomunikasikan kepada pihak ketiga kecuali dengan kewajiban hukum.
  5. Penyimpanan data: Basis data dihosting oleh Occentus Networks (UE)
  6. Hak: Anda dapat membatasi, memulihkan, dan menghapus informasi Anda kapan saja.

  1.   Petrus dijo

    Artikel yang sangat bagus, selamat!