Konfigurasikan Raspberry Pi Anda sebagai server web

web servidor

Beberapa hari yang lalu saya memiliki kebutuhan untuk menunjukkan aplikasi web yang sedang saya kerjakan kepada beberapa anggota keluarga sehingga mereka dapat memberi saya sudut pandang mereka tentang pengembangan dan memberi tahu saya, atau lebih tepatnya membimbing saya, di mana saya harus melanjutkan. Untuk melakukan ini, sebenarnya saya tidak ingin membeli ruang dari perusahaan, atau alamat web, atau semacamnya. Dengan pemikiran ini, satu-satunya 'keselamatan'Itu untuk mengatur server saya sendiri dengan sedikit yang saya miliki di rumah dan di situlah bantuan berperan raspberry Pi.

Jika Anda pernah bekerja mengembangkan aplikasi web, pasti Anda akan tahu semua program gratis seperti itu LAMP, singkatan dari Linux Apache MySQL dan PHP, yaitu sebuah program yang hanya dengan menginstalnya di komputer Linux Anda, Anda dapat menjalankan halaman web HTML dinamis karena menginstal semua yang Anda butuhkan untuk ini. Tentu saja kami juga memiliki versi lain untuk Windows, dalam hal ini WAMP dan bahkan XAMP untuk sistem operasi lain.

Logo LAMP

Cara mengkonfigurasi Raspberry Pi agar dapat digunakan sebagai server web.

Dalam kasus Raspberry Pi kami, kami perlu menginstal versi LAMP sehingga Anda dapat meng-host semua jenis aplikasi web, halaman web ... atau apa pun yang Anda butuhkan. Untuk ini, sebelum melanjutkan, Anda memerlukan Rasbperry Pi, seperti yang diharapkan, a Kartu memori SD Kapasitas minimal 4 GB, a adaptor daya kompatibel dengan konektor MicroB dari Raspberry Pi, kabel koneksi Ethernet, Monitor Sesuai dengan HDMI dan a kabel HDMIsebuah Keyboard atau bahkan seekor tikus meskipun ini tidak perlu.

Sebelum melanjutkan, hal pertama yang harus kita lakukan adalah menyiapkan Raspberry Pi kita. Jika Anda belum pernah melakukannya sebelumnya, katakan pada diri Anda sendiri bahwa Anda membutuhkan hal yang sama boot dari kartu SD yang seharusnya berisi gambar disk dari sistem operasi yang ingin Anda jalankan.

Artikel terkait:
3 proyek dengan RGB Led dan Arduino

Salah satu opsi untuk ini adalah membeli kartu SD yang sudah siap untuk menginstal dan mem-boot Raspberry Pi kami atau membiarkannya kosong sepenuhnya dan menginstal sendiri semua yang diperlukan. Dalam kasus khusus saya, saya memilih opsi terakhir ini. Untuk menyiapkan kartu yang kami butuhkan gambar sistem operasi, saya memilih Raspbian "Wheezy". Setelah saya memiliki ISO, saya menggunakan program tersebut Gambar Disk Win32.

Setelah kami memiliki kartu SD kami dengan semua yang kami butuhkan, kami hanya perlu memasukkannya ke dalam Rasberry Pi kami dan, bahkan sebelum memulai, pasang semua periferal yang akan kita gunakan, yaitu, memiliki layar, keyboard, atau mouse yang terhubung jika Anda ingin menggunakannya.

Ketika semuanya sudah siap, kami hanya mengaktifkan Rasbperry Pi kami dan kami akan melihat bagaimana sistem secara otomatis mencantumkan semua informasi tentang sistem operasi dan elemen yang telah kami hubungkan. Setelah semua pekerjaan ini selesai, Anda akan melihat jendela raspi-config di mana Anda harus membuat perubahan berikut:

  • Perluas partisi root sehingga semua ruang di kartu SD dapat digunakan.
  • Tetapkan zona waktu.
  • Aktifkan server SSH, ini di Opsi Lanjutan.
  • Nonaktifkan startup di desktop, karena semua konfigurasi akan dilakukan dari terminal.
  • Perbarui Pi Raspberry, opsi ini ditemukan dalam Opsi Lanjutan.
  • Restart Raspberry Pi anda, untuk itu kita tinggal menulis saja Sudo reboot.

Mempersiapkan koneksi SSH untuk terhubung dari jarak jauh ke Raspberry Pi

Jendela startup dan konfigurasi Putty

Pada titik ini masih harus dimulai konfigurasikan SSH. Ini agar Anda dapat bekerja dengan Raspberry Pi Anda dari komputer lain, yaitu Anda dapat terhubung dari jarak jauh dan mengunggah file baru atau mengubah konfigurasi.

Setelah Raspberry Pi Anda dikonfigurasi pada langkah sebelumnya, sistem akan meminta Anda untuk nama pengguna dan kata sandi, karena ini pertama kali kami memulainya, itu akan memiliki pengguna default, jika Anda belum mengubahnya, mereka akan menjadi pi dan sebagai kata sandi frambos.

Artikel terkait:
Perlengkapan elektronik

Pada titik ini Anda harus memperhitungkan cara kerja Linux itu sendiri karena, meskipun Anda menulis kata sandi, tidak ada karakter apa pun yang ditampilkan, jangan khawatir karena teks sedang ditulis.

Saat kita masuk ke sistem kita harus menulis:

ifconfig

Berkat perintah ini kita dapat mengetahui alamat IP yang dimiliki pengontrol kita. Dalam keluaran ekstensif kita harus mencari baris "inet addrKami dapat menemukan nomor yang mirip dengan ini: 192.168.1.1. Saya katakan serupa karena pasti 1 terakhir adalah angka yang sama sekali berbeda. Nomor ini secara lengkap, dalam kasus contoh 192.168.1.1, kita harus menyalinnya karena kita akan membutuhkannya untuk akses melalui SSH dari komputer lain.

Pada titik ini kita harus mengunduh klien SSH, dalam kasus saya, saya telah memilih Putty, terkenal di hampir semua lingkungan. Alamat IP yang kita salin sekarang kita harus menyalinnya dempul di pedesaan "Nama host (atau alamat IP)". Tepat di bawah Anda akan dimintai nama pengguna dan kata sandi yang sama dengan yang kami gunakan untuk mengakses Raspberry Pi kami, yaitu, pi y frambos.

Setelah kami memiliki akses ke sistem, bukan ide yang buruk untuk mengubah kata sandi dan akhirnya memperbarui seluruh sistem. Untuk itu kami menjalankan perintah berikut dengan menekan enter setelah mengetik masing-masing:

 

sudo passwd pi
sudo apt-get update
sudo apt-get upgrade

 

Kami akhirnya menginstal LAMP di sistem

Terminal dengan perintah instalasi untuk Apache

Akhirnya kita sampai pada titik menginstal LAMP dan untuk itu kita jalankan perintah berikut:

sudo apt-get install apache2 php5 libapache2-mod-php5

Setelah perintah dijalankan, sistem akan menanyakan apakah Anda ingin melanjutkan, Anda hanya perlu mengetik y dan tekan enter untuk melanjutkan. Sebagai detailnya, beri tahu Anda bahwa proses penginstalan ini mungkin memakan waktu beberapa menit. Jika selama instalasi Anda mungkin mengalami beberapa jenis kesalahan, dalam kasus saya tidak ada, jalankan perintah berikut:

sudo groupadd www-data
sudo usermod -g www-data www-data

dan restart Apache dengan perintah:

sudo service apache2 restart

Sebagai pemeriksaan terakhir, Anda hanya perlu pergi ke komputer mana pun yang Anda miliki di rumah, memulai browser dan meletakkan di bilah alamat IP Raspberry Pi Anda di mana Anda seharusnya dapat melihat layar yang bertuliskan Berhasil!, ini berarti penginstalan telah berhasil dan Apache aktif dan berjalan.

Apache Success Message Browser

Saatnya menginstal database

Jendela konfigurasi MySQL

Kami menginstal apa yang diperlukan untuk mengakses milik kami Database

Untuk memiliki akses ke database kita sendiri, kita hanya perlu menginstal MySQL dan untuk itu kami menjalankan perintah berikut:

sudo apt-get install mysql-server mysql-client php5-mysql

Sekali lagi ia akan menanyakan apakah kita ingin melanjutkan instalasi dan untuk itu kita hanya perlu mendaftar y dan tekan enter.

Kami menginstal FTP di Raspberry Pi kami

vsftpd.conf konfigurasi file

Pada langkah ini kita akan menginstal FTP untuk dapat mengirim file dari komputer manapun ke Raspberry Pi kita dan dari Raspberry Pi itu sendiri ke komputer di mana kita mungkin membutuhkannya. Ini adalah proses yang sederhana seperti menjalankan beberapa perintah seperti:

sudo chown -R pi /var/www

Perintah selanjutnya untuk dijalankan adalah:

sudo apt-get install vsftpd

Setelah seluruh proses selesai kita harus mengedit file vsftpd.config dan untuk itu kita hanya perlu menulis:

sudo nano /etc/vsftpd.conf

Saat editor file terbuka, kita harus mengubah baris berikut:

anonymous_enable = YA kebetulan anonymous_enable = TIDAK

hapus komentar local_enable = YA

hapus komentar write_enable = YA

pada titik ini Anda harus pergi ke akhir file dan menambahkan force_dot_files = YA

Sebagai detailnya, beri tahu Anda bahwa untuk menghapus komentar pada baris sebelumnya, Anda hanya perlu menghapus tanda # di depannya. Setelah langkah sebelumnya dilakukan, tekan ctrl + X e y untuk menyimpan semua data yang dimodifikasi. Hal berikutnya adalah me-restart layanan FTP lagi dengan perintah berikut:

sudo service vsftpd restart

Dengan langkah-langkah ini server web kita sudah dapat bekerja dengan sempurna menunggu untuk menerima file dari aplikasi web kita untuk dapat melihatnya langsung dari browser.


Isi artikel mengikuti prinsip kami etika editorial. Untuk melaporkan kesalahan, klik di sini.

Komentar, tinggalkan punyamu

tinggalkan Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

*

*

  1. Penanggung jawab data: Miguel Ángel Gatón
  2. Tujuan data: Mengontrol SPAM, manajemen komentar.
  3. Legitimasi: Persetujuan Anda
  4. Komunikasi data: Data tidak akan dikomunikasikan kepada pihak ketiga kecuali dengan kewajiban hukum.
  5. Penyimpanan data: Basis data dihosting oleh Occentus Networks (UE)
  6. Hak: Anda dapat membatasi, memulihkan, dan menghapus informasi Anda kapan saja.

  1.   Renzo dijo

    Artikel yang sangat bagus. Tanyakan, apakah perlu memasang pendingin untuk menggunakannya dengan cara ini? Dengan pendinginan pasif, apakah itu baik-baik saja?

Tes Bahasa InggrisTes Katalankuis spanyol