Beli pemindai 3D: cara memilih yang terbaik

pemindai 3d

Selain dapat mendesain sendiri geometri dari potongan yang ingin Anda cetak di Printer 3D menggunakan perangkat lunak, ada juga kemungkinan lain yang lebih sederhana yang dapat menyalin objek yang ada dengan sangat tepat. Ini tentang Pemindai 3d, yang akan menangani pemindaian permukaan objek yang Anda inginkan dan mengubahnya menjadi format digital sehingga Anda dapat memperbaikinya atau mencetaknya seperti untuk membuat replika.

Dalam panduan ini Anda akan mengetahui apa itu. pemindai 3D terbaik dan bagaimana Anda dapat memilih yang paling cocok sesuai kebutuhan anda.

Pemindai 3D terbaik

Ada banyak merek terkemuka, seperti Zeiss Jerman yang bergengsi, Shining 3D, Artec, Polyga, Peel 3D, Phiz 3D Scanner, dll, sehingga semakin sulit untuk memilih. Jika Anda ragu tentang pemindai 3D mana yang harus dibeli, berikut adalah beberapa di antaranya. model terbaik Apa yang kami sarankan untuk melakukan pembelian yang tepat:

Bersinar 3D EINSCAN-SP

ini Pemindai 3D dengan teknologi cahaya putih adalah salah satu yang terbaik jika Anda mencari sesuatu yang profesional. Resolusinya hingga 0.05 mm, menangkap detail terkecil sekalipun. Itu dapat memindai angka dari 30x30x30mm hingga 200x200x200mm (dengan meja putar) dan juga beberapa yang lebih besar dari 1200x1200x1200mm (jika digunakan secara manual atau dengan tripod). Selain itu, ia memiliki kecepatan pemindaian yang baik, kemampuan untuk mengekspor ke OBJ, STL, ASC dan PLY, sistem kalibrasi otomatis, dan konektor USB. Kompatibel dengan Windows.

Shining 3D Uno Can

Model lain dari merek bergengsi ini agak lebih murah daripada yang sebelumnya, tetapi juga bisa menjadi pilihan yang baik jika Anda mencari sesuatu untuk penggunaan profesional. juga menggunakan teknologi warna putih, dengan resolusi 0.1 mm dan kapasitas untuk memindai angka dari 30x30x30 mm hingga 200x200x200 mm (pada meja putar), meskipun Anda juga dapat menggunakannya secara manual atau pada tripodnya untuk angka maksimum 700x700x700 mm. Ini memiliki kecepatan pemindaian yang baik, terhubung melalui USB, dan dapat bekerja dengan format file OBJ, STL, ASC dan PLY seperti yang sebelumnya. Kompatibel dengan Windows.

Pemindaian CR 3D Realitas

Merek hebat lainnya ini telah menciptakan pemindai untuk pemodelan 3D sangat mudah digunakan, dengan penyesuaian otomatis, tanpa perlu kalibrasi atau menggunakan tanda. Terhubung melalui USB dan kompatibel dengan Windows, Android, dan macOS. Selain itu, ia memiliki presisi tinggi hingga 0.1 mm dan resolusi 0.5 mm, dan juga dapat sempurna untuk penggunaan profesional karena fitur dan kualitasnya. Sedangkan untuk dimensi pemindaian cukup besar, untuk memindai bagian yang besar.

BQ Cilop

Pemindai 3D dari merek Spanyol BQ ini adalah pilihan bagus lainnya jika Anda mencari sesuatu yang terjangkau untuk DIY. Pemindai presisi 0.5 mm yang cepat dengan kamera Logitech C270 HD berkualitas, dua laser linier Kelas 1, konektor USB, Motor stepper Nema, driver ZUM, mampu mengekspor ke G-Code dan PLY, dan kompatibel dengan sistem operasi Linux dan Windows.

Inncen POP 3D Revopoint

Alternatif lain dari yang sebelumnya. Pemindai 3D dengan a Akurasi 0.3mm, Sensor Inframerah Ganda (Aman Mata), dengan Kamera Kedalaman, Pemindaian Cepat, Kamera RGB untuk Pengambilan Tekstur, Dukungan Ekspor OBJ, STL, dan PLY, Kemampuan Berkabel atau Nirkabel, 5 Mode metode pemindaian berbeda, dan kompatibel dengan Android, iOS, macOS dan sistem operasi Windows.

Apa itu pemindai 3D?

Pemindai 3d angka yang dipindai

Un Pemindai 3D adalah perangkat yang mampu menganalisis objek atau pemandangan untuk mendapatkan data tentang bentuk, tekstur, dan terkadang juga warna. Informasi tersebut diproses dan diubah menjadi model digital tiga dimensi yang dapat digunakan untuk memodifikasinya dari perangkat lunak atau untuk mencetaknya pada printer 3D Anda dan membuat salinan objek atau pemandangan yang tepat.

Cara kerja pemindai ini biasanya optik, menghasilkan awan titik referensi di sekitar permukaan objek untuk memperkirakan geometri yang tepat. Oleh karena itu, pemindai 3D berbeda dari kamera konvensionalMeskipun memiliki bidang pandang berbentuk kerucut, kamera menangkap informasi warna dari permukaan dalam bidang penglihatan, sementara pemindai 3D menangkap informasi posisi dan ruang tiga dimensi.

Beberapa pemindai tidak memberikan model lengkap dengan satu pemindaian, tetapi membutuhkan beberapa pemotretan untuk mendapatkan bagian yang berbeda dari bagian tersebut dan kemudian menjahitnya bersama-sama menggunakan perangkat lunak. Meskipun begitu, itu masih pilihan yang jauh lebih tepat, nyaman dan cepat untuk mendapatkan geometri bagian dan dapat mulai mencetaknya.

Pemindai 3D cara kerjanya

Pemindai 3D umumnya bekerja melalui beberapa radiasi yang dipancarkan sebagai: cahaya, IR, atau sinar laser yang akan menghitung jarak antara objek yang memancarkan dan objek, menandai titik referensi lokal dan serangkaian titik pada permukaan bagian yang akan disalin, dengan koordinat untuk masing-masing titik. Melalui sistem cermin, ia akan menyapu permukaan dan mendapatkan koordinat atau titik yang berbeda untuk mencapai replika tiga dimensi.

Tergantung pada jarak ke objek, akurasi yang diinginkan, dan ukuran atau kerumitan objek, Anda mungkin perlu satu pengambilan atau lebih dari satu.

Jenis

Ada 2 jenis pemindai 3D mendasar, tergantung pada cara mereka memindai:

  • Kontak: Pemindai 3D jenis ini perlu mendukung bagian yang disebut pelacak (biasanya baja yang diperkeras atau ujung safir) pada permukaan objek. Dengan cara ini, beberapa sensor internal akan menentukan posisi spasial probe untuk membuat ulang gambar. Mereka banyak digunakan dalam industri untuk kontrol proses manufaktur dan dengan presisi 0.01 mm. Namun, ini bukan pilihan yang baik untuk benda halus, berharga (misalnya pahatan bersejarah), atau benda lunak, karena ujung atau stylus dapat mengubah atau merusak permukaan. Artinya, itu akan menjadi pemindaian yang merusak.
  • tidak ada kontak: mereka adalah yang paling luas dan mudah ditemukan. Disebut demikian karena tidak memerlukan kontak dan karena itu tidak akan merusak bagian atau mengubahnya dengan cara apa pun. Alih-alih probe, mereka akan menggunakan emisi beberapa sinyal atau radiasi seperti ultrasound, gelombang IR, cahaya, sinar-X, dll. Mereka adalah yang paling luas dan paling mudah ditemukan. Di dalamnya, pada gilirannya, ada dua keluarga besar:
    • Aset: Perangkat ini menganalisis bentuk objek dan, dalam beberapa kasus, warnanya. Hal ini dilakukan dengan pengukuran langsung permukaan, pengukuran koordinat kutub, sudut dan jarak untuk mengumpulkan informasi geometris tiga dimensi. Semua berkat fakta bahwa itu menghasilkan awan titik-titik yang tidak terhubung yang akan diukur dengan memancarkan beberapa jenis sinar elektromagnetik (USG, sinar-X, laser,...), dan yang akan diubah menjadi poligon untuk rekonstruksi dan ekspor di model CAD 3D. . Di dalamnya Anda akan menemukan beberapa subtipe seperti:
      • Waktu penerbangan: jenis pemindai 3D yang menggunakan laser dan banyak digunakan untuk memindai permukaan besar, seperti formasi geologi, bangunan, dll. Ini didasarkan pada ToF. Mereka kurang akurat dan lebih murah.
      • triangulasi: Ia juga menggunakan laser untuk triangulasi, dengan sinar yang mengenai objek dan dengan kamera yang menempatkan titik laser dan jaraknya. Pemindai ini memiliki akurasi tinggi.
      • perbedaan fase: mengukur perbedaan fase antara cahaya yang dipancarkan dan diterima, menggunakan pengukuran ini untuk memperkirakan jarak ke objek. Presisi dalam pengertian ini adalah perantara antara dua sebelumnya, sedikit lebih tinggi dari ToF dan sedikit lebih rendah dari triangulasi.
      • holografi conoscopic: adalah teknik interferometrik dimana sinar yang dipantulkan dari permukaan melewati kristal birefringent, yaitu kristal yang memiliki dua indeks bias, satu biasa dan tetap dan yang lain luar biasa, yang merupakan fungsi dari sudut datang dari sinar pada permukaan kaca. Hasilnya, diperoleh dua sinar sejajar yang dibuat berinterferensi menggunakan lensa silindris, interferensi ini ditangkap oleh sensor kamera konvensional yang memperoleh pola pinggiran. Frekuensi interferensi ini menentukan jarak objek.
      • cahaya terstruktur: Memproyeksikan pola cahaya pada objek dan menganalisis deformasi pola yang disebabkan oleh geometri pemandangan.
      • cahaya termodulasi: mereka memancarkan cahaya (biasanya memiliki siklus amplitudo dalam bentuk sinode) yang terus berubah dalam objek. Kamera akan menangkap ini untuk menentukan jarak.
    • Kewajiban: Pemindai jenis ini juga akan memberikan informasi jarak menggunakan beberapa radiasi untuk menangkapnya. Mereka biasanya menggunakan sepasang kamera terpisah yang diarahkan ke tempat kejadian untuk memperoleh informasi tiga dimensi dengan menganalisis berbagai gambar yang diambil. Ini akan menganalisis jarak ke setiap titik dan memberikan beberapa koordinat untuk membentuk 3D. Dalam hal ini, hasil yang lebih baik dapat diperoleh ketika penting untuk menangkap tekstur permukaan objek yang dipindai, serta lebih murah. Perbedaannya dengan yang aktif adalah tidak ada jenis radiasi elektromagnetik yang dipancarkan, tetapi mereka hanya membatasi diri untuk menangkap emisi yang sudah ada di lingkungan, seperti cahaya tampak yang dipantulkan pada objek. Ada juga beberapa varian seperti:
      • stereoskopis: Mereka menggunakan prinsip yang sama seperti fotogrametri, menentukan jarak setiap piksel dalam gambar. Untuk melakukan ini, ia biasanya menggunakan dua kamera video terpisah yang mengarah ke pemandangan yang sama. Menganalisis gambar yang diambil oleh masing-masing kamera, dimungkinkan untuk menentukan jarak ini.
      • Bayangan hitam: Mereka menggunakan sketsa yang dibuat dari serangkaian foto di sekitar objek tiga dimensi untuk menyilangkannya guna membentuk perkiraan visual objek tersebut. Metode ini memiliki masalah untuk objek berongga, karena tidak akan menangkap interiornya.
      • Pemodelan berbasis gambar: Ada metode lain yang dibantu pengguna berdasarkan fotogrametri.

Pemindai 3D seluler

Banyak pengguna sering bertanya apakah Anda bisa gunakan smartphone seolah-olah itu adalah pemindai 3D. Yang benar adalah bahwa ponsel baru dapat menggunakan sensor kamera utama mereka untuk dapat menangkap gambar 3D berkat beberapa aplikasi. Jelas mereka tidak akan memiliki presisi dan hasil profesional yang sama dengan pemindai 3D khusus, tetapi mereka dapat berguna untuk DIY.

baik aplikasi untuk perangkat seluler iOS/iPadOS dan Android yang bisa kamu download dan coba adalah:

  1. Sketchfab
  2. qlone
  3. Trino
  4. ScandyPro
  5. IniSeez3D

pemindai 3d rumah

Mereka juga sering bertanya apakah kamu bisa buat pemindai 3d buatan sendiri. Dan sebenarnya ada proyek untuk pembuat yang dapat banyak membantu Anda dalam hal ini, seperti Pemindaian Terbuka. Anda juga akan menemukan beberapa proyek berdasarkan Arduino dan yang dapat dicetak untuk dirakit sendiri seperti ini, dan Anda bahkan dapat menemukan cara mengubah xbox kinect menjadi pemindai 3d. Jelas, mereka baik-baik saja sebagai proyek DIY dan untuk pembelajaran, tetapi Anda tidak akan dapat mencapai hasil yang sama dengan para profesional.

Aplikasi pemindai 3D

Sebagai Aplikasi pemindai 3D, ini dapat digunakan untuk lebih banyak kegunaan daripada yang dapat Anda bayangkan:

  • aplikasi industri: Dapat digunakan untuk kontrol kualitas atau dimensi, untuk melihat apakah suku cadang yang diproduksi memenuhi toleransi yang diperlukan.
  • Rekayasa terbalik: mereka sangat berguna untuk mendapatkan model digital yang tepat dari suatu objek untuk mempelajarinya dan mereproduksinya.
  • Dokumentasi yang dibangun: Model yang tepat dari situasi fasilitas atau konstruksi dapat diperoleh untuk melaksanakan proyek, pemeliharaan, dll. Misalnya, gerakan, deformasi, dll., Dapat dideteksi dengan menganalisis model.
  • hiburan digital: Mereka dapat digunakan untuk memindai objek atau orang untuk digunakan dalam film dan video game. Misalnya, Anda dapat memindai pemain sepak bola asli dan membuat model 3D untuk menganimasikannya sehingga lebih realistis dalam video game.
  • Analisis dan konservasi warisan budaya dan sejarah: Dapat digunakan untuk menganalisis, mendokumentasikan, membuat catatan digital, dan membantu dalam konservasi dan pemeliharaan warisan budaya dan sejarah. Misalnya, untuk menganalisis patung, arkeologi, mumi, karya seni, dll. Replika yang tepat juga dapat dibuat untuk mengeksposnya dan agar aslinya tidak rusak.
  • Hasilkan model skenario digital: skenario atau lingkungan dapat dianalisis untuk menentukan ketinggian medan, mengonversi trek atau lanskap ke format 3D digital, membuat peta 3D, dll. Gambar dapat ditangkap oleh pemindai laser 3D, oleh RADAR, oleh gambar satelit, dll.

Bagaimana memilih pemindai 3D

Pemindai 3d

Pada Saat pilih pemindai 3D yang sesuai, jika Anda ragu-ragu di antara beberapa model, Anda harus menganalisis serangkaian karakteristik untuk menemukan yang paling sesuai dengan kebutuhan Anda dan anggaran yang tersedia untuk diinvestasikan. Poin-poin yang perlu diingat adalah:

  • Anggaran: Penting untuk menentukan berapa banyak yang dapat Anda investasikan untuk pemindai 3D Anda. Ada dari €200 atau €300 hingga yang bernilai ribuan euro. Ini juga akan tergantung pada apakah itu akan digunakan di rumah, di mana tidak ada gunanya berinvestasi terlalu banyak, atau untuk penggunaan industri atau profesional, di mana investasi akan membuahkan hasil.
  • Precisión: adalah salah satu fitur terpenting. Semakin baik akurasinya, semakin baik hasil yang bisa Anda dapatkan. Untuk aplikasi rumahan, akurasi rendah mungkin cukup, tetapi untuk aplikasi profesional, sangat penting untuk sangat akurat untuk mendapatkan detail terkecil dari model 3D. Banyak pemindai komersial cenderung antara 0.1 mm dan 0.01 mm, masing-masing dari kurang presisi hingga lebih presisi.
  • Resolusi: tidak harus bingung dengan presisi, meskipun kualitas model 3D yang diperoleh juga akan bergantung padanya. Sementara presisi mengacu pada tingkat kebenaran mutlak perangkat, resolusi adalah jarak minimum yang dapat ada antara dua titik dalam model 3D. Biasanya diukur dalam milimeter atau mikron, dan semakin kecil semakin baik hasilnya.
  • Kecepatan pemindaian: adalah waktu yang diperlukan untuk melakukan pemindaian. Tergantung pada teknologi yang digunakan, pemindai 3D dapat diukur dengan satu atau lain cara. Misalnya, pemindai berbasis cahaya terstruktur diukur dalam FPS atau bingkai per detik. Lainnya dapat diukur dalam poin per detik, dll.
  • Kemudahan penggunaan: Ini adalah poin penting lainnya yang perlu dipertimbangkan saat memilih pemindai 3D. Meskipun banyak yang sudah cukup mudah digunakan dan cukup canggih untuk menyelesaikan pekerjaan tanpa banyak masukan pengguna, Anda juga akan menemukan beberapa yang lebih kompleks daripada yang lain.
  • ukuran bagian: Sama seperti printer 3D yang memiliki batas dimensi, pemindai 3D juga memiliki batas dimensi. Kebutuhan pengguna yang ingin mendigitalkan objek kecil tidak sama dengan kebutuhan pengguna yang ingin menggunakannya untuk objek besar. Dalam banyak kasus, mereka digunakan untuk memindai objek dengan ukuran berbeda, jadi mereka harus sesuai dengan jangkauan minimum dan maksimum yang Anda mainkan.
  • Portabilitas: Penting untuk menentukan di mana pemotretan direncanakan akan diambil, dan apakah perlu cahaya untuk dibawa-bawa dan menangkap pemandangan di tempat yang berbeda, dll. Ada juga yang bertenaga baterai untuk dapat menangkap tanpa gangguan.
  • kecocokan: Penting untuk memilih pemindai 3D yang kompatibel dengan platform Anda. Beberapa bersifat lintas platform, kompatibel dengan sistem operasi yang berbeda, tetapi tidak semua.
  • Perangkat lunak: Inilah yang benar-benar mendorong pemindai 3D, produsen perangkat ini biasanya menerapkan solusi mereka sendiri. Beberapa biasanya memiliki fungsi tambahan untuk analisis, pemodelan, dll., yang lain lebih sederhana. Tapi hati-hati, karena beberapa program ini sangat kuat, dan mereka memerlukan beberapa persyaratan minimum dari komputer Anda (GPU, CPU, RAM). Juga, baik bahwa pengembang menawarkan dukungan yang baik dan pembaruan yang sering.
  • Pemeliharaan: Juga positif bahwa perangkat penangkap dipelihara secepat dan semudah mungkin. Beberapa pemindai 3D memerlukan lebih banyak pemeriksaan (pembersihan optik,…), atau memerlukan kalibrasi manual, yang lain melakukannya secara otomatis, dll.
  • Medio: Penting untuk menentukan kondisi apa yang akan terjadi selama pengambilan model 3D. Beberapa di antaranya dapat memengaruhi beberapa perangkat dan teknologi. Misalnya, jumlah cahaya, kelembaban, suhu, dll. Produsen biasanya menunjukkan rentang di mana model mereka bekerja dengan baik, dan Anda harus memilih salah satu yang sesuai dengan kondisi yang Anda cari.

informasi lebih lanjut


Isi artikel mengikuti prinsip kami etika editorial. Untuk melaporkan kesalahan, klik di sini.

Jadilah yang pertama mengomentari

tinggalkan Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

*

*

  1. Penanggung jawab data: Miguel Ángel Gatón
  2. Tujuan data: Mengontrol SPAM, manajemen komentar.
  3. Legitimasi: Persetujuan Anda
  4. Komunikasi data: Data tidak akan dikomunikasikan kepada pihak ketiga kecuali dengan kewajiban hukum.
  5. Penyimpanan data: Basis data dihosting oleh Occentus Networks (UE)
  6. Hak: Anda dapat membatasi, memulihkan, dan menghapus informasi Anda kapan saja.

Tes Bahasa InggrisTes Katalankuis spanyol