RandA, yang terbaik dari Arduino dan Raspberry Pi dalam satu papan

RandA

Jika Anda pernah bekerja dengan Arduino y raspberry PiAnda pasti akan tahu bahwa, tergantung pada proyek mana yang kita kerjakan, satu atau yang lain pasti akan lebih sesuai dengan kebutuhan kita. Sejauh ini semuanya benar, sayangnya proyek cenderung berkembang seiring berjalannya waktu dan ide-ide baru tiba, jadi kami pasti akan mencapai titik di mana perpaduan fungsi kedua kartu akan lebih dari menarik. Di sinilah perannya RandA.

Pada dasarnya dengan RandA apa yang akan kita capai adalah memanfaatkan Kekuatan perangkat keras Raspberry Pi dengan Fleksibilitas dan aplikasi Arduino. Dengan kata lain, kami akhirnya dapat menggunakan, misalnya, kemungkinan untuk dapat menginstal dan menggunakan sistem multitasking profesional seperti Linux, sedangkan Arduino dapat digunakan untuk menghubungkan banyak kartu ekspansi yang dikembangkan oleh Arduino dan ketiga. pesta, itu adalah ide pertama yang datang kepada saya. terlintas dalam pikiran.

Bagaimana kedua pelat terhubung?

Hubungan antara kedua kartu dibuat melalui menggunakan koneksi USB atau melalui tautan melalui port serial sehingga perangkat keras akan terintegrasi sepenuhnya. Dengan cara ini, bahkan jika kami kehilangan USB dari Raspberry Pi kami, kenyataannya adalah kami akan mendapatkan semua perangkat keras yang ada di Arduino.

Secara rinci, beri tahu Anda bahwa RandA kompatibel dengan Raspberry Pi Plus baru dan versi sebelumnya. Perlu dicatat bahwa RandA memasang a USB mikro tambahan yang dimaksudkan untuk memberi daya pada dua papan, sesuatu yang lebih dari menarik, terutama jika kita menganggap bahwa Raspberry Pi tidak memiliki sistem RTC atau proses koneksi / pemutusan atau mode StandBy, sesuatu yang berkat perangkat lunak RandA khusus sekarang dimungkinkan.

Dengan perangkat lunak ini, antara lain, Anda dapat memprogram koneksi atau penonaktifan Raspberry Pi dan Arduino atau menyesuaikan daya energi yang diperlukan yang mencapai kedua papan. Jam tangan ini dikelola setiap saat oleh Raspberry Pi melalui koneksi I2C, dapat diprogram ulang kapan saja baik melalui perintah Linux dan melalui halaman web yang diaktifkan oleh perusahaan yang bertanggung jawab mengembangkan RaspA.

ssh RandA

Bagaimana program dikembangkan untuk RandA?

Seperti yang sudah pasti anda ketahui, cara install program di Arduino dilakukan melalui IDE yang terinstal di komputer anda sendiri, sedangkan untuk Raspberry Pi anda harus menggunakan misalnya keyboard, mouse dan monitor yang terpasang langsung di kartu itu sendiri, walaupun demikian, Secara pribadi, saya suka menggunakan port Ethernet atau adaptor WiFi USB.

Berkat tim pengembangan RandA, hal ini dapat dilakukan lebih cepat karena semua program dapat diinstal melalui a perangkat lunak tertentu dikembangkan sendiri. Selain itu, mereka menawarkan lingkungan pengembangan, pustaka manajemen, dan di atas semua itu beberapa contoh sudah diimplementasikan dan siap untuk diuji dari mana kita dapat mulai bekerja.

Jika Anda membutuhkan informasi lebih lanjut tentang RandA, jangan ragu untuk mampir halaman resmi.


Isi artikel mengikuti prinsip kami etika editorial. Untuk melaporkan kesalahan, klik di sini.

Jadilah yang pertama mengomentari

tinggalkan Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

*

*

  1. Penanggung jawab data: Miguel Ángel Gatón
  2. Tujuan data: Mengontrol SPAM, manajemen komentar.
  3. Legitimasi: Persetujuan Anda
  4. Komunikasi data: Data tidak akan dikomunikasikan kepada pihak ketiga kecuali dengan kewajiban hukum.
  5. Penyimpanan data: Basis data dihosting oleh Occentus Networks (UE)
  6. Hak: Anda dapat membatasi, memulihkan, dan menghapus informasi Anda kapan saja.

Tes Bahasa InggrisTes Katalankuis spanyol