Cara Mengakses Raspberry Pi Anda dengan Mudah Menggunakan VNC

piksel

Ada banyak cara untuk dapat mengontrol program yang berjalan di Raspberry Pi Anda setiap saat, memprogramnya untuk melakukan tugas yang berbeda ... Seperti yang Anda ketahui, cara paling luas untuk melakukan semua ini adalah dengan menghubungkan layar , keyboard dan mouse ke kartu dan dari sana mulai mengerjakan konfigurasinya dan kemudian melanjutkan untuk menjalankan tugas yang telah kami rencanakan.

Semua ini bisa berubah secara signifikan jika kita gunakan VNC (Virtual Network Computing) sistem yang sangat menarik terutama bagi mereka yang, karena alasan tertentu, tidak dapat atau tidak memiliki keyboard, mouse, dan layar untuk terhubung ke Raspberry Pi mereka atau secara harfiah terletak di beberapa akses yang agak rumit karena mereka telah mengembangkan beberapa jenis proyek dan mereka membuatnya berfungsi, yang tidak berarti mereka ingin memperbaruinya dengan fungsionalitas baru.

Untuk terhubung ke Raspberry Pi Anda oleh VNC, dalam kasus saya, saya menggunakan sistem operasi piksel, terutama karena saya baru-baru ini memutuskan untuk mencobanya dan saya sudah menginstalnya dan terutama karena mengkonfigurasikannya dengan benar adalah tugas yang sangat sederhana dan cepat. Salah satu keuntungan yang dibawa PIXEL adalah itu Anda sudah menginstal komponen vncserver. Bagian negatif dari semua ini ditemukan karena tergantung pada Raspberry Pi Anda, mungkin PIXEL bekerja dengan sangat baik, dalam kasus versi terbaru, dengan cara yang dapat diterima atau tidak secara langsung merupakan opsi.

Dengan mengikuti langkah-langkah sederhana ini Anda akan dapat mengakses Raspberry Pi Anda melalui VNC.

Dengan asumsi bahwa kami sudah menjalankan Raspberry Pi kami dengan PIXEL, dihidupkan dan terhubung ke jaringan lokal kami, hal pertama yang harus kami lakukan adalah menemukannya, yaitu, kami perlu tahu alamat IP Anda. Untuk itu kita bisa menggunakan aplikasi Penemu Adafruit Pi yang menempatkannya hanya dalam beberapa menit dan memberi kami informasi ini secara tepat. Setelah kami memiliki alamat IP Raspberry Pi kami, kami membuka terminal dan menghubungkannya dengan SSH. Secara default, nama pengguna pabrik adalah 'pi'sementara kata sandinya'frambos'. Setelah tercapai kami menulis 'vncserver'untuk mengaktifkan layanan.

Setelah kami mengeksekusi pesanan 'vncserver'kita akan melihat di terminal baris yang mengatakan sesuatu yang mirip dengan'raspberrypi: 3'diikuti dengan alamat IP yang agak berbeda dari yang sudah kita miliki, contohnya: 192.168.100.1. Alamat IP ini harus dicatat di suatu tempat karena itu akan membantu kita di langkah-langkah selanjutnya. Setelah kami mendapatkan akses ke semua data ini, satu-satunya hal yang kami perlukan adalah mengunduh VNC Viewer, sebuah aplikasi yang harus kita instal di komputer kita. Setelah dibuka kita akan mengakses dengan IP yang telah kita simpan, 192.168.1.135:3 dalam kasus contoh sebelumnya, 'pi'sebagai nama pengguna dan'frambos'sebagai kata sandi. Jika semuanya berjalan sebagaimana mestinya, VNC Viewer akan membuka jendela yang memungkinkan kita melihat desktop kartu kita.

Jika Anda menyukai cara akses ini, Anda dapat mengaktifkan vncserver secara permanen.

Jika Anda menganggapnya menarik dan ini adalah opsi yang ingin Anda lakukan cukup sering, katakan pada diri Anda sendiri bahwa setelah Anda memiliki akses VNC ke kartu tersebut, Anda dapat mengakses terminal kartu, tulis 'sudo raspi-config', pindah ke bagian'Opsi Lanjutan'dan kemudian akses opsi VNC ke aktifkan vncserver secara permanen. Ini akan memungkinkan Anda untuk selalu mengaktifkan fungsi ini dan tidak perlu mengakses kartu melalui SSH untuk mengaktifkan fungsi vncserver setiap kali Anda ingin menghubungkan.


Isi artikel mengikuti prinsip kami etika editorial. Untuk melaporkan kesalahan, klik di sini.

Jadilah yang pertama mengomentari

tinggalkan Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

*

*

  1. Penanggung jawab data: Miguel Ángel Gatón
  2. Tujuan data: Mengontrol SPAM, manajemen komentar.
  3. Legitimasi: Persetujuan Anda
  4. Komunikasi data: Data tidak akan dikomunikasikan kepada pihak ketiga kecuali dengan kewajiban hukum.
  5. Penyimpanan data: Basis data dihosting oleh Occentus Networks (UE)
  6. Hak: Anda dapat membatasi, memulihkan, dan menghapus informasi Anda kapan saja.

Tes Bahasa InggrisTes Katalankuis spanyol